Rabu, 12 April 2017

100 Orang Ikuti Latihan Gabungan Penanganan Bencana

Rembang – Seratus orang dari BPBD Rembang, TNI, dan Polri mengikuti latihan gabungan penyelematan, evakuasi dan penanganan pengungsi (PEPP) yang digelar Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Tengah di lantai IV  Kantor Setda Rembang, Selasa (11/4/2017). Kasi PEPP BPBD Jawa Tengah Sonny mengatakan, latihan gabungan tersebut digelar selama dua hari, yakni 11-12 April 2017. Dengan adanya latihan gabungan tersebut, diharapkan dapat memberikan pengetahuan dalam penanganan bencana.
Pihaknya memilih Kabupaten Rembang untuk latihan gabungan ini, lantaran daerah Rembang masuk kategori minim rawan bencana. “Berhubung minim rawan bencana, maka warganya juga tidak serta merta tahu akan penanganan bencana. Selain itu, penyelenggaraan latihan gabungan ini juga lantaran ada kabar bahwa tahun kemarin ada banjir di daerah Rembang, sehingga latihan ini dinilai perlu dilakukan,” katanya.
Selain Rembang, pihak BPBD Jawa Tengah juga akan menggelar latihan gabungan di Kabupaten Brebes. Dirinya berharap, nantinya, peserta yang ikut latihan gabungan dapat memberikan pengalamannya kepada masyarakat.
Perlu diketahui, latiham gabungan ini dilakukan dengan dua tahap. Yakni tahap pertama mengenai teori dan tahap kedua mengenai praktik evakuasj. Sedangkan dalam latihan ini, juga mendatangkan pelatih dari BPBD Provinsi, TNI, polisi dan BPBD Rembang.
Kepala BPBD Rembang Suharso  mengutarakan, dengan latihan ini, diharapkan bisa merubah cara berpikir masyarakat. Yakni bisa saling membantu, bisa saling bahu membahu menanggulangi bencana di lingkunganya masing-masing.
“Selain itu juga bisa memetakan wilayah mana yang dianggap rawan bencana. Sehjngga nantinya bisa dilaporkan kepada BPBD setempat,” ujarnya.
Bupati Rembang Abdul Hadidz mengatakan, penanganan bencana itu ada 3 hal. Yakni penananganan masa kritis, penanganan masa terkendali dan penanganan masa pemulihan.
“Penanganan masa kritis yakni jika bencana tersebut belum tertangani ahlinya. Maka masyarakat harus bisa terjun, turun tangan. Oleh sebab itu, ilmu atau pengetahuan latihan gabungan ini nantinya bisa disalurkan kepada masyarakat.,” ungkapnya.
Sedangkan penanganan masa terkendali yakni penanganan di saat bencana jtu sudah ditangani oleh pihak terkait. Baik pemerintah dan lainnya. Sehjngga, masyarakat bisa ikut serta bahu membahu dan menolongnya. Sedangkan penanganan masa pemulihan yakni penanganan untuk memulihkan pascabencana.

Sumber Berita : http://www.murianews.com/2017/04/11/111994/100-orang-ikuti-latihan-gabungan-penanganan-bencana.html

Tidak ada komentar:

Posting Komentar