Senin, 22 Mei 2017

Dirjen SDPPI: Berantas Hoax Butuh Kontrol Sosial dari Keluarga

Yogyakarta, Kominfo – Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika Kemkominfo Ismail menyatakan dalam pemberantasan informasi palsu (hoax) sangat dibutuhkan adanya proses kontrol sosial terutama dari keluarga, yang salah satunya dapat dilakukan dengan peningkatan pengetahuan internet di kalangan ibu-ibu.
“Kita perlu melakukan proses kontrol sosial dulu. Pengetahuan internet harus diketahui oleh ibu-ibu, sehingga sejak dini di rumah anak sudah diajarkan, diberikan bekal bagaimana menggunakan internet secara sehat,” paparnya pada kegiatan Panggung Bangkit Indonesia! di Yogyakarta, Minggu (21/05/2017).
Lebih lanjut Ismail memaparkan Kementerian Kominfo menjalankan Program Internet Sehat untuk mendorong penggunaan internet yang baik dan benar. Selain itu ia juga menjelaskan dua langkah yang dilakukan Kementerian Kominfo untuk mencegah dan menindak situs-situs palsu di internet, yaitu dengan Program Whitelist dan Blacklist. “Untuk situs-situs, Kominfo melakukan dua penegakan, yaitu whitelist dan blacklist,” kata Ismail.
Blacklist merupakan pemblokiran situs-situs yang ditindak berdasarkan laporan dan aduan masyarakat. Sementara Whitelist merupakan pencegahan dari sistem operasi komputer yang digunakan saat mengakses internet. “Kalau whitelist, sejak awal sistem operasi komputer itu sudah diarahkan untuk mengakses hanya ke situs-situs yang positif,” jelas Ismail.
Sementara itu, Kepala Dinas Kominfo DI Yogyakarta, Rony Primanto menjelaskan Diskominfo DIY turut serta memberantas hoax dalam bentuk kerjasama dengan berbagai macam komunitas netizen. “Yogya ini pusatnya netizen. Data dari APJII, Jogja tingkat penetrasinya nomer 2 setelah Jakarta. Melihat potensi itu kita berusaha bikin konten positif untuk melawan hoax,” jelas Rony.
Dalam kesempatan tersebut, Blontang Poer, blogger asal Solo yang juga turut hadir sebagai narasumber menjelaskan bahwa permasalahan utama dalam beredarnya hoax secara massif di masyarakat saat ini adalah karena pemahaman yang sebatas pada alat penyebar informasi, bukan informasi itu sendiri.
“Kita karena merasa menguasai alat, baru tahu sepotong-sepotong udah berkomentar, mudah untuk copy paste dan share. Sementara komentarnya itu didorong oleh apa yang dia mau, apa yang dia cocok, bukan atas apa yang sebenarnya terjadi,” tutur Poer.
Digelar Serentak
Gelaran Panggung Bangkit Indonesia! yang berlokasi di Car Free Day Jl. Jend. Sudirman Yogyakarta tersebut merupakan salah satu bagian dari rangkaian kegiatan Peringatan Harkitnas 2017, yang juga secara serentak diadakan di lokasi CFD pada dua kota lainnya, yaitu Jakarta dan Bandung.
Menteri Kominfo Rudiantara, saat melakukan conference call langsung dari Jakarta, menyampaikan apresiasinya atas kegiatan yang dilakukan secara serentak di tiga kota ini. “Kita buktikan kita bisa berinteraksi, bisa kolaborasi. Ini yang menunjukkan kita ini adalah satu, Indonesia,” kata Rudiantara.

Sumber Berita : https://www.kominfo.go.id/content/detail/9671/dirjen-sdppi-berantas-hoax-butuh-kontrol-sosial-dari-keluarga/0/berita_satker

Tidak ada komentar:

Posting Komentar